Rabu, 26 Desember 2007

eidos and energeia

Eidos and Energeia

The hallmark of Aristotle as a philosopher is a robust common sense, which refused to believe that this world was anything but fully real. Philosophy, as it appeared to him,was an attempt to explain the natural world. And if it could not do so, or could explain it only by the introduction of a mysterious, transcendental pattern-world, devoid of the characteristically natural property of motion, then it must be consideren have to fail. His comment on the Platonic Ideas is typical :But to call them patterns, or speak of the other things as sharing in them,is to talk in empty words and poetic metaphors.

Aristotle was more builder than a visionary. He looked for solid foundations in the physical and social order and developed logic to guide his scientific elaboration. To put strength in the resulting intellectual structure, he fixed each part in its place with firm bends of principle and cause (Ancient Western Philosophy. The Hellenic Emergence Geoerge F. Mc Mclean and PAtric J. Aspell)

Ethic issues perhaps emerged in human being action as well as such action have a significant impact to other people. And not forgetting ethic also have a significant effect to himself ; destination. We may create and change our destination by change our character and we able to change our character by change our habit and we can change a habit by change actions. And action should be achieve by ethic .

We know that problem ethic is hardly determines in human life even can be told that chance, destiny and our destiny also depend on ethics. The ethics present in deed or action. When the action repeatedly hence it got into the habit and the habit if always is done hence will change into the very crystal clear character and character determines fate of our life.

In This Case Aristotle is man who is believing the importance of problem ethic, Therefore very fair if he compiles him'self book about ethic and even he assumes that ethic must be locked out of philosophy theory. In consequence he is not in agreement with Plato and Socrates claiming that someone is going to be good man, should know about metaphysic, and others.

Even if he is taking inspiration from the predecessors, but he clearly has separate specification. He also studying ethic systematically and launch issues which is interesting like friendship, kindness, freedom, virtue, harmonious behavior, badness and et cetera.

Aristotle believed that if the man had function and he can implement its function is carefully, hence actually he has done kindness.

He writes two treatise a real valuable that is Nicomachean Ethic and Eudemian Ethic. He actually doesn't give title or lable to both its masterpieces

According To Aristotle he actually not looking for just kindness but he searching is best ( the highest good).

Therefore, there are big relation between destination (Takdir) and Ethic. At this point why Aristotle is such a great philosopher in history. He also known by First teacher (mualiam awwal), since he author logic teaching and a Great philosopher such Avicena read his treatise fourty times and make comment, inherit and follower Aristotelian Philosophy

Like ethic is for individual and politic is ethic but for government

Goodness invidual and more important is goodness from society

And at this point he extend his ethic philosopichal to politic views.

In wel-manner Aristotle always take inspirations from his daily live since he believe

His theory of Ethic is very unique and mostly profound and impact have big influences

Aristole on Virtue

Aristotle believe the moral virtues are states of character lying at the mean between extremes of excess and deficiency. Moral virtues, for Aristotle, are to be distinguished form intellectual virtues. Moral virtues has to do with feeling, choosing, and acting well. Intellectual virtues in identified as a kind of wisdom acquired by teaching.Aristotle views that that virtues lie at the mean between two extrees, sometimes called the doctrin of mean,’.

Virtue is as state of character concerned with choice, lying in a mean relative to ourselves, determined by a rational principle and in the way in which the man of practical wisdom would determine it.

Aristotle ethic have been influenced many of thinker from ancient to modern times. I found in

But however, in general to it is very difficult to investigate to examine all of his ethic principal

Since Aristotle have and talk relating his ethic with soul,pricip of function of human being, character of ethic and value thing to do god things and his inspiring idea to get accustomed with good actions, to practice good manners, ability to choice a best right actions, teleology as he said that if we aware that one of function of human being is one of certain of live

Eudaimonia

His ideas notion about Eudaimonia, mostly everything anything have been be wished to obtained as to other things , like eating for healthy, drug for healty and this healthy assumed as be seen as happiness and for ordinary people since they can not aware of his purpose – be interpreted as anything for everything – wealthy, pleasure, richness, owing a big mansion, owing a tent of luxury of houses, being a millionaire, and all 0f amazing dream which playing in mind – believed as happiness at all. Aristotle did to menyadarkan kita bahwa since all of dreams regarded as happiness itself however they forget to happiness it self. They thing they my be happiners people if having a luxuty houses,

Ethic in Searching God

And I like to quoted from a book al-Milal wa Nihal (Arabic text in original Arabic text) author was Syahrestani . As stated by Germany Thinker Habergcar (?) by mediating Syahrestani, this Book attempt to make bridge between modern and ancient philosophy (Prefare for milal wa nilah page : 12)

Syahrestani said :

Aristole claimed that a soul ( soul of humanity) will developed to be perfect if two side be perfect as in practice and knowledge and than he will equivalent with God and he will obtained a Divine perfect-ness.

Vice in Aristole View

Evil (Bad) according to Aristotle has three form, namely disobey (kemaksiatan), loosing capable to driving desires (tidak mampu mengendalikan diri) and aggressiveness (kebrutalan).

Therefore Aristotle believe that practical wisdom must also acquire through practice.

The basic idea of what if which Aristotle begin is about issue what is suitable or best for human beings? He insist that ethic is no a theoritical discipline, we are asking what the good for human being is not simply because we want to have knowledge but but because we will be bette able to achieve pur Good if we develop a fuller understanding of what it it to flourish.

For Aristotle what is good is easy question but wether certain of these good are more desirable than others, It was a problem

A Critic for Aristole

Sant Hilary said Aristotle so believer in reality (empiricist science) therefore he not concern to the side of it rationality of Plato.

Three Lives Compared

Aristotle says that three kinds of lives are thought to be especially attractive: one is devoted to pleasure, a second to politics, and a third to knowledge and understanding.

The life of pleasure is a life devoted to physical pleasure, and is quickly dismissed because of its vulgarity.

Aristotle concedes that physical pleasures, and more generally, amusements of all sorts, are desirable in themselves, and therefore have some claim to be our ultimate end. But he have a thesis that pleasure cannot be our ultimate target, because what counts as pleasant must be judged by some standard other than pleasure itself, namely the judgment of the virtuous person. Amusements will not be absent from a happy life, since everyone needs relaxation, and amusements fill this need. But they play a subordinate role, because we seek relaxation in order to return to more important activities.

Aristotle turns therefore, to the two remaining alternatives—politics and philosophy—and presents a series of arguments to show that the philosophical life, a life devoted to theoria (contemplation, study), is best. Theoria is not the process of learning that leads to understanding; that process is not a candidate for our ultimate end, because it is undertaken for the sake of a further goal. What Aristotle has in mind when he talks about theoria is the activity of someone who has already achieved theoretical wisdom. The happiest life is lived by someone who has a full understanding of the basic causal principles that govern the operation of the universe, and who has the resources needed for living a life devoted to the exercise of that understanding.

In fact, Aristotle believes that his own life and that of his philosophical friends was the best available to a human being. He compares it to the life of a god: god thinks without interruption and endlessly, and a philosopher enjoys something similar for a limited period of time.

In the End

Although Aristotle argues for the superiority of the philosophical life, he says in the final chapter of the Ethics, that his project is not yet complete, because we can make human beings virtuous, or good even to some small degree, only if we undertake a study of the art of legislation. The final section of the Ethics is therefore intended as an prolegomenon to Aristotle's political writings. We must investigate the kinds of political systems exhibited by existing Greek cities, the forces that destroy or preserve cities, and the best sort of political order. Although the study of virtue Aristotle has just completed is meant to be helpful to all human beings who have been brought up well—even those who have no intention of pursuing a political career—it is also designed to serve a larger purpose. Human beings cannot achieve happiness, or even something that approximates happiness, unless they live in communities that foster good habits and provide the basic equipment of a well-lived life.

The study of the human good has therefore led to two conclusions: The best life is not to be found in the practice of politics. But the well being of whole communities depends on the willingness of some to lead a second-best life—a life devoted to the study and practice of the art of politics, and to the expression of those qualities of thought and passion that exhibit our rational self-mastery.

Concise Of Ethic Aristole

  • Teleological in nature: conducive to human good.
  • The end of life is happiness (eudaimonia). It consists in activity according to virtue or in virtuous activity, understanding by virtue both the intellectual and the moral virtues.
  • We become virtuous by doing virtuous acts.

  • Virtue is a mean between two extremes: Cowardice – Courage – Foolhardiness.
  • The virtuous person is the one who possesses practical wisdom, the ability to see what is the right thing to do in the circumstances.

Reference:

  1. Falsafe ye Akhlak (Philosophy of Ethic by Misbah Yazdi ) a Book translated in to Indonesian Language from persian by Ammar Fauzi MA.
  2. Ancient Western Philosophy the Hellenic Emergence, George F. Mc Lean, Patric J, Aspell, The Councile For research In values & Philosophy
  3. The Greek Philosopher From Thales to Aristotle. W. K Guthrie
  4. Etika Filsafat Islam Dr Ahmad Mahmud Subhi
  5. Filsafat Umum dari Akal dan Hati, sejak Thales hingga Capra Prof. DR. Ahmad Tafsir. Rosda Karya Bandung
  6. Psikologi Komunikasi. Dr. Jalaluddin Rakhmat. Penerbit Rosda Karya Bandung
  7. Al-Milal wa an-Nihal Syahrestani. (a Classic book of Islamic School in Theology)
  8. Etika Komunikasi. Texbook di Fakultas Komunikasi Unpad Bandung

Selasa, 25 Desember 2007

payan nameh 3

Islam adalah agama yang dihajatkan oleh berbagai kalangan manusia. Islam sesuai dengan fitrah dan gaya kehidupan primordial setiap bani ada yang ada di kolong langit ini. Manusia memiliki

Manusia dan al-Quran

Seorang mukmin sejati seperti yang dijelaskan oleh ayat memiliki karakter memiliki hati yang mudah tergetar begitu telinganya disapa ayat-ayat al-Quran. SEsungguh orang mukimin itu apabila dibacakan ayat-ayat al-Quran maka bergetarlah hatinya dan bertambahlah keimananya dan hanya takut kepada tuhan-nya.

Ayat ini menggambarkan kedashyatan pengaruh al-Quran terhadap jiwa manusia dan merupakan argument bayani bahwa ayat-ayat al-quran bukan ayat-ayat biasakepada orang yang beriman dan juga bahkan kepada orang yang tida beriman sekalipun, Sejarah juga membuktikan bahwa orang-orang musyrik yang membenci nabi Muhammad sekalai saja mau menyimak ayat-ayatnya mereka menjadi terpesona.

Tentu saja mendengar saja tidak cukup seseorang akan lebih tertarik lagi bila benar-benar menghayatinya dengan sepenuh hati.

Ayat-ayat al-quran adalah bukti kecintaan Tuhan kepada manusia. Ia adalah surat-surat dari sang kekasih.ayat-ayat al-Quran bisa anggap memiliki dua kategori; pertama ayat-ayat yang bersifat maulawi dan kedua ayat-ayat yang bersifat irssyadi. Ayat-ayat maulawi adalah ayat-ayat yang hrus kita patuhi dan kita taati karena ia adalah dari seorang maula (pemilik otoritas hokum) seerti ayat-ayat tentang salat, zakat dan sebagainya. Ada juga ayat-ayat irsyadi yaitu ayat-ayat yang mendukung dan memberi dorongan kepda perbuatan atau pada keyakinan yang sebelumnya sudah difahami secara rasional. Jadi walaupun tidak ada ayat ini akal meniscayakannya keyakinan atau perbuatan tertentu seperti mengimani kepada Allah, perlunya pengenalam kepada Allah atau isu-isu tentang keimanan atau prinsip-prinsip dalam akidah islamiyah. Ayat-ayat al-Quran adalah irsyadi dari Allah swt yang akan menyambungkan hubungan spiritual antara manusia dengan Allah swt. Tentu saja ayat-ayat Allah tida hanya terbatas dalam ayat-ayat al-Quran saja tapi juga ayat-ayat kauniyah dan dialam ayat-ayat kauniyah ini menurut Huseni Nashr kita bias menemukn Vestigia Dei (Jejak-jejak Ilahi). Maka ayat-ayat al-Quran adalah jalan untuk menemukan wisdom, kekayaan spiritual, khazanah keilmuan dan makrifat dan juga bimbingan-bimbingan kehidupan tentang kemahamelimpahan al-Quran Ali bin Abi Thalib as berkata, di dalam kitab Nahjul Balaghah bahwa al-quranitu tidak pernah pernah habis keajaiban-keajaibannya. Ia adalah lautan yang tidak meiliki dasar.

Bimbingan di dalam al-Quran

Al-quran tidak kalah dalam mengungguli kekayaan nasihat, kekuaatan logika dan kekomprehensipan dalam memahami segala karakter kehidupan terumata umat manusia. Murtadha Muthahhari juga berbicara tentang logika al-Quran dan sering mendiskusikan wacara-wacana pilosopisnya terutama ketika berbicara dengan kaum teologi denga menyusun proposisi-proposi dari ayat-ayat al-Quran dan bukan saja muthahari bahkan para filsuf seperti shadra, dansejumlah ilmuwanlain, jadi al-Quran tidak hany menjadi sumber

Kewajiban membaca al-quran

Allah berfirman Sesungguhnya Allah yang teah memfardhukan kepada kamu al-quran itu pasti mengembalikan kamu ke tempat kembali (QS al-Qashshash :85)

Ayat ini turun ketika Rasululah hijrah keYatsrib .Beliau berangkat dari jabal Tsur, yang berada di sebelah selatan Mekah.sebelum berangkat belia ke selatan terlebihdahulu, 3 hari dan 2 malam kemdianbaru berangkat ke sebelah utara (madinah).Beliau melewati pantai yang kemudian sampai ke satu kota yang brenama Jufah.Ketika itu Rasulullah merasa sedih meninggalkan kota kelahirannya.

Menurut para ulama ayat ini menjadi dalil tentang kewajiban mempelajari ayat- al-

Quran dan dan ada 16 kata-kata faradhu ain di dalam al-quran yaitu fardu ain mempelajari,mengajarkan dan menegakannya (Belajar mudah ulumul al-quran studi khazanah ilmu al-quran sekali lagi al-quran Mukhtar Adam ).

Gaya berpikir Al-Quran

Namum MQ tidak hanya berhenti pada lafaz-lafaz ayat-ayuat lahitiyah ia menggali lebih dalam lagi cara berpikir al-Quran yang ternyata memang luar biasa. Qiraati berusaha untuk memahami cara berpikir al-Quran danini tidak ada dalam kapasitas mubalig-mubalig kita.Kreatifitas inilah yang membuat dirina subur dengan pemikiran-epkiran

Kreatifitas

Belakangan ini pembahasa tentang kratifitas semakin meluas. Kreatifitas dipandangn sebagia satu-satunya karakteristik unik ‘manusia’.. kreatifitas adalah wilayahyang tidak bias dijangkau mikroelektroniik

Dalamtulisan-tulsain awal Barat tentang kratifitas, factor yagn konstanmuncul adalah kebaruan (novelty). Dengan semakin banyak riset yang dilakukan terhadap topic tersebut,unsure-unsur lain juga diperhatikan seperti relevansi, efektifits

Seperti saya singgung sebelumnya terlalu banyak aspek kreatifitas yang dimiliki yang dikembangkam oleh Qiraati, salah satu aspek kreatifitas nya adalah pemahaman cara atau ekplorasi dalam menggali cara berpikir al-Quran. Selain gaya komuni juga penguasan pskologi keomunikasi yang dimilikinya juga turut andil dalam membentuk cirri khas dakwahnya

Misalnya ketika menafsirkan aya pertama dari surah al-Hujurat :

Ya ayyuhaladzina amanu la tuqaddmu bayna yadayllah wa rasullah wataqullah inna llah sami’un alim

Wahai orang-orang yang beriman1 janganlah kamu mendahului Allah dan RAsul-Nya dari bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Maha Mendengar,Maha Mengetahui (QS al-Hujurat :1)

Ayat ini menyuruh agar manusia jangan mendahului Allah dan Rasul-Nya!

Suatu perintah yang biasa kita dengar dan kita temukan dalam nash-nash islam. Setiap orang dengan sesuai dengan kapasitas ilmu dan potensi dirinya berusaha menarik kesimpulan dari ayat di atas dengan merujuk kepada pengetahuan diri Atau ilmu-ulmu yang pernah dipelajari sebelumnya.

ADa dua jenis manusia berpikir atau menarik kesimpulan yang pertama berpikir autistic dan berpikir realistic,yang pertama adalah melamun, mengkhayal, wishful thinking, dengan berpikir autistic orang melarikan diridari kenyataan dan melihat hidup sebagai gambar-gambar fantastis tipe mubalig yagn inignmemaksikan dokrin dan dogma sebagai salah satu tafsiran atau tafsiran terbaik atas kenyataan tapi ada juga yag berpikir realistiak sebagaimana Qiraati yang melihat yang berpikir dalam rangka menyesuaikandiri dengan duia . ADa Menurut Jalaludin RAkhmat dalam buku psikologi komunikasi maka Qiraati bias kita masukan sebagai alim yang berpikir evaluatif yaitu berpikir kritis atay menilai.

Mublig yang tidak berupaya mendekatkan teks dengan kenyataan akan sulit menjadi mubalig yangkreatif

James C.Coleman dan Coustance L.Hammen (1974:452) mendefinisikan berpikir kreatif sebagai Thinking which produces new methods, new concept, new understanding,new invention,new work art

Guilford

Orang-orang berpikir kreatif mampu melihat berbagai hubungan yang tidak terlihat oleh orang lain

Dan Qiraati piawai dalammenuangkan gagasanya menurut Jalaludin Rakhmat ada dua cara untuk mendefinisikan bahasa, fungsional dan formal. Definisi fungsional melihat bahasa dari segi fungsinya, sehingga bahasa diartikan sebagai ‘ alat yang dimiliki bersama untuk mengungkapkan gagasan (socially means for expressing ideas)

Tapi ia juga memakain bahasa yang berfungsi membawa pesan-pesan al-Quiran menjadi hidup

Biograpi Muhsin Qiraati

Sebelum kita melacak sosok alim yang sangat kreatif dan memiliki kebiasaan yang merakyat serta luwes. Muhsin Qiraati terkenal sosok utuh ulama yang tidak suka dengan basa-basi dan tidak suka dengan segala macam protokoler yang banyak kadang-kadang terlalu kaku dan menghalangi keakraban dengan kalangan yang beragaam, selain itu ia juga terkenal seorang mubalig yang mendakwahkan kehatia-hatian dalam menggunakan dalam pemanfaat baetul mal secara hati-hati. Karena itu tidaklah heran kalau ia sering bepergian melanglang dunia ke berbagai tempat untuk menyampaikan ceramah dan dakwahnya sendirian, baik itu perjalanan di udara, dan di darat.

KEcintaan kepada al-Quran memang sudah menjadi darah daging, itu dibuktikan dengan kefasehannya dalam melafalkan ayat-ayat al-Quran di sela-sela kuliah-kuliah umum.

Peranan para ulama di tengah-tengah masyarakat Iran dari dulu hingga saat ini dan terutama di zaman imam Khomeini dan Ali Khamenei, tidak bias diabaikan dari panggung sejarah. Mereka dengan segala kesulitan di tengah-tengah masyarakat yang sebagiannya masih sekuler terus berusaha menghidupkan ajaran-ajaran islam dengan segala metoda. Para ulama di bawah kepempimpinan Imam Khomeini menjadi ujung tombak dari sebuah misi islam yang hadir dalam setiap kancah perjuangan. Semua ulama dari segala penjuru wilayah Iran. Diantara sekian ribu ulama yang turut menghidupkan revolusidan menjaga semangatnya adalah Muhsim Qiraati sebaigai seorang murid imam ia mewarisi sosok ulama yang tidak bias tinggal diam atas segala problema umatnya.

Kategori Ulama dalam Islam

Memang Islam mengkategorikan ulama dalam Menurut Islam ulama itu ada ada beberapa kategori ulama yang lebih sibuk dengan kepentingannya sendiri tapi ada juga ulama ideal yaitu sosok dan figur yang terusm selain sebagai pemandu umat di saat yang sama ia juga aktif dan memiliki kesadaran social dan politik di zamannya. Seorang ulama umat adalah ulama yang ikut berkiprah terjun untuk mengatasi segala beban penderitaan umat .

Referensi dan kutipan

Menurut Watzalik, Beavin dan Jackson, setiap komunikasi mengandung aspek isi dan aspek hubungan begitu rupa sehingga yang kedua mengklasifikasikan yang pertama dank arena itu merupakan metakomunikasi. Komunikasi bukan hanya menyampaikan informasi; komunikasi juga mengatur hubungan social di antara komunikan dan peserta komunikasi (Pragmatic of Human Comunication) kemampuan untuk bermetakomunikasi secara tepat bukan saja condition sine qua non untuk komunikasi yang berhasil,tetapi juga erat kaitannya dengan masalah besar berkenaan dengan kesadaran akan diri kita dan orang lain.” (artikel fa qul lahum Qaelan Maysuran Jalaludin Rakhmat )dalam jurnal al-Hikmah, November-desember 1992)

Kutipan-kutipan penting

Ayat-ayat ii dengan sangat jelas menunjukan bahwa tuhan tidak dogmatis, tidak indoktrinatif, tuhan justeru menyampaikan pesan secara dialogis dan mendorong manusia berpikir kritis dan kreatif

(Islamic Creatif Thinking, berpikir kreatif berdasarkabn metoda Qurani, Jamal badi, Mustapa Tajdin, trainer cretif thing skill di timur tengah, dan pengajar di Internaisoanl Islamic University Malaysia) Mizania.

Profesor Badri mengatkaan

Bahwa tafakur berlangsung melalui tahap yang salig terkait

1.informasi yang menembus konsepsi melalui imajinasi indera atau informasi intelektual absrak

2. memberi perhatian lebih mendalam dan seksama terhadap informasi tersebut dengan mengenali cirri estetika dan kesempurnaan penciptaan. Pada gilirana mendorong pada ketakjuan dan apresiasi

3.mendorong berpikir tentang Pencipta Agung. Ini mendorong pada keyakinan yag lebh kuat dan pengetahuan yanbg lebih baik tentang sifat-sifatnya

Malik bin Nabi mengagtkartnb bahwa tafakur adalah diperlukan untuk peradaban untk melahiurkan gagasan secara prasyarat untuk peradaban, miskin gagasan mendorong pada bencana dan kemerosotan kemajuan

(malik bin Nabi intaj al –muystasyriqin,kairo m maktabah ‘Amar 1970)

Profesor Dr Arjun mengatakan bahwa petunjuk fundamental kelima dalam al-quran adalah mebangkiktan dan membebaskan pikiran manusia dari dominasi hasrat dan gejolak materialistic sehingga aqal bias sesuai dengan kedudukan aslinya dan dia juga berpendapta bahwa pemikiran dan penalaran rasional yang digunaan al-quran untuk berdialog dengan orang kafir sebagia suatu aspek intelektual dari mukjizat ( al-Quran Al-Azhim hidayatuh wa ijazuh Damaskus dar al-Qalam 1089)

Cirri konsep kreatifitas Islam

  1. Kreatifitas bersifat multidimensi,menggabungkn unsure fisik, mental, spiritual dan teologis
  2. kareana kreatifitas terkait erat dengan peran kekhalifahan manusia maka ia mesti bersatu dengna konsep tanggungjawab.akuntabilitasm, takwa,kerendahan hati dan syukur
  3. disamping bersifat praktis dan terkait dengan perbuatan penemuan dan kreatif juga harus mencerminkan dimensi spiiruta manusia dan tidak memiliki fungsi utilitarian kakku
  4. dilarang jadi urusan individualistika
  5. terkait dengan pahala

Isyu tentang gaya berpikir makin menonjol di bidang rised psikolgi kognitif, akhir 1960-an dan awal 1970-an memperlihatkan kemunculan berbagai baya berpikri baru

Gaya berpikir adalah kreatif, kritis, emosional, objektif, positif, visual, analogis danmetaporis.

AL-quran adalah firmanallah yang harus disampaiknkepda umatnya dankarena pikiran manusia juga kemampuan berfunsignya juga ciptaan allah maka wajar jita al-quran juga memnggunan beragama gay aberpikir

  1. Gaya berpikir ingin tahu (inkuisitif) bertanya
  2. Gaya berpikir objektif (untuk mencari pembuktian),emncari bukti untuk membenarkan klaim

Berpikir emosional atau juga bias disebut dengan berpikir empatik, ‘mengacu pada perhatian dan rahmat Allah kepada para hamba-Nya..

Seperti

Dan Allah ingin mengalihkan kepada kalian dalam rahmat-Nya, sementara orang-orang yang mengikuti hawa nafsunya (Saja) menginginkan kalian berpaling dari jalan yang benar (QS an-Nisa : 27)

Allah mendorong hamba-Nya agar beradda dalam petunjuk, bukan mengikuti hawa nafsu. Untuk menunjukkan betapa besar kasih-Nya.Dia memberi rahmat sebagai pahala dari-Nya.

Katakanlah. Hai hamba-hamba-Ku yang melanggar batas terhadai diri sendiri! Janganlah berputus asa dari rahmat Allah. SEsungguhnya Allah mengampuni segala dosa – karena sesungguhnya hanya DIalah Yang Maha Pengampun, Pemberi rahmat (Zumar :53)

Ayat ini menggambarkan rahmat Allah kepda hamba yang memberontak. Hanya pembaca al-Quran yang penuh perhatian dapat menyadari fenomena ini.

Dan jika hamba-hamba-Ku bertanya tentang diri-Ku, sesungguhnya AKu dekat,Aku menjawab semuadoa ketika dia memohon kepada-Ku. Hendaklah mereka memenuhi (perintah)-Ku dan percaya kepada-Ku, agar mereka mengikuti jalan yang benar (ALbaqarah:186)

Lewat ayat ini kita dapat merasakan rahmat Allah terhadap manusia ketika mereka memohon kepada-Nya. Ini membuktikan betapa gaya berpikir empatik dapat mengubahpikiran manusia jika ala digunakan secara benar.

Qiraati dengan kekuatan kreatif dan imajinasinya berhasil menguraikan al-Quran menjadi titik-titik simplul yang berkelindan dan menjadi bacaanyang menyentuk dengan segala dimenasi manusia

Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu mendapat rahmat (Qs al-Hujurat :10)

Wa laqad sharafna fi hadzal Qurani li yadzakaru wa ma yaziduhum illa nufuran (Al-hujurat :41)

Dan sungguh, dalam al-Quran ini telah kami (jelaskan) berulang-ulang (peringatan), agar mereka selalu ingat tetapi (peringatan )itu hanya menambah mereka lari (dari kebenaran)

Sharafa adalah memberikan suatu penjelasan suatu masalah secara berulang-ulang dengan berbaga metoda agar bias difahami

Dan Karen amanusia selalu membutuhkan penyegaran pemikiran dengan berbagai macam metodologi penjelana maka al-quran melayani kebnutuhan manusia tersebut.

  1. Kreatifitas subur

Faktor matei dan isi juga ikut mempengatuhi selain kredibilitas

Aristotels lebih dari 2000 tahun silam berkata

Persuasi tercapai karena karakteristik personal pembicara, yang ketika ia menyampaikan pembicaraan ktai menganggapnya dapat dipercaya. Kita lebih penuh dan lebih percaya pada orang-orang baik dairpada orang lain. Ini berlaku umumnya pada masalah apa saja. Tidak benar , anggapan sementara penulis rerorika bahwa kebaikan personal yang diungkapkan pemciraca tidak berpengaruh apa-apa pada kekuatan persepsinya

Prior ethos

Teori bahwa pandangan dunia dibentuk oleh bahas dan kareana bahasa berbeda maka pandang kita tentang duniapun berbeda. Ini adalah teoti – principle of linguistic relativity teori ini dikembangkan oleh Von Humboldt , sapir , Whorf dan Cassier

Kategori-kategpri dan konsepi-konsepdi yang berhadil dari Qiraati

Senin, 17 Desember 2007

manusia perlu dengan kematian!

Bayangkan seandainya kita tidak mati-mati,tambah tua, membusuk, merepotkan orang lain, tua renta, tubuh kita tambah rusak, keropos, kita hanya bisa duduk saja, tapi harus makan,disuapi, lama kelamaan kita harus ke toilet juga diantar oleh orang lain? bukankah itu menderita sekali? maka manusia perlu dikirim kematian agar ia bermetamorfosis menjadi makhluk akhirat.

Bukankah kalau tidak ada kematian, rumah semakin sempit, kerja harus keras? kamar tidur semakin sempit, makanan harus lebih banyak dan itu adalah sumber penderitaan

payan nameh 2

Agama Islam, agama yang kita anut dan dianut oleh ratusan juta kaum Muslim di seluruh dunia, merupakan way of life yang menjamin kebahagiaan hidup pemeluknya di dunia dan di akhirat kelak. Ia mempunyai satu sendi utama yang esensial: berfungsi memberi petunjuk ke jalan yang sebaik-baiknya. Allah berfirman, Sesungguhnya Al-Quran ini memberi petunjuk menuju jalan yang sebaik-baiknya (QS, 17:9).

Al-Quran memberikan petunjuk dalam persoalan-persoalan akidah, syariah, dan akhlak, dengan jalan meletakkan dasar-dasar prinsip mengenai persoalan-persoalan tersebut; dan Allah SWT menugaskan Rasul saw., untuk memberikan keterangan yang lengkap mengenai dasar-dasar itu: Kami telah turunkan kepadamu Al-Dzikr (Al-Quran) untuk kamu terangkan kepada manusia apa-apa yang diturunkan kepada mereka agar mereka berpikir (QS 16:44).

Disamping keterangan yang diberikan oleh Rasulullah saw., Allah memerintahkan pula kepada umat manusia seluruhnya agar memperhatikan dan mempelajari Al-Quran: Tidaklah mereka memperhatikan isi Al-Quran, bahkan ataukah hati mereka tertutup (QS 47:24).

Mempelajari Al-Quran adalah kewajiban. Berikut ini beberapa prinsip dasar untuk memahaminya, khusus dari segi hubungan Al-Quran dengan ilmu pengetahuan. Atau, dengan kata lain, mengenai "memahami Al-Quran dalam Hubungannya dengan Ilmu Pengetahuan."( Persoalan ini sangat penting, terutama pada masa-masa sekarang ini, dimana perkembangan ilmu pengetahuan demikian pesat dan meliputi seluruh aspek kehidupan.

Kekaburan mengenai hal ini dapat menimbulkan ekses-ekses yang mempengaruhi perkembangan pemikiran kita dewasa ini dan generasi-generasi yang akan datang. Dalam bukunya, Science and the Modern World, A.N. Whitehead menulis: "Bila kita menyadari betapa pentingnya agama bagi manusia dan betapa pentingnya ilmu pengetahuan, maka tidaklah berlebihan bila dikatakan bahwa sejarah kita yang akan datang bergantung pada putusan generasi sekarang mengenai hubungan antara keduanya.

Iysat ilmiahsaja ada baapalagiisyata-ousayt tentang psioog umat dan dakwah?

Memahami keistimewaan dan Tujuan al-Quran

PDF

Print

E-mail

Oleh
Mohd Rumaizuddin Ghazali
Timbalan Presiden Abim

Allah telah memuliakan kita kaum muslimin dengan menurunkan sebaik-baik kitab iaitu al-Quran sepertimana Allah memuliakan kita dengan mengutuskan sebaik-baik rasul. Kaum muslimin adalah satu-satunya umat yang mempunyai perutusan dari langit yang terpelihara daripada penyelewangan dan kebatilan. Perkara ini disebabkan kerana Allah sendiri yang memeliharanya. Firman Allah yang bermaksud : “Sesungguhnya Kami yang menurunkan al-Quran dan sesungguhnya kami yang memeliharanya.” (al-Hajr, ayat 9)

Al-Quran adalah cahaya yang menerangi hati-hati manusia ke arah jalan kebaikan dan kebajikan. Antara ciri-ciri dan keistimewaan al-Quran adalah pertama, ia merupakan kitab ilahi iaitu datangnya dari Allah yang tidak ada keraguan padanya. Allah menurunkan al-Quran melalui Malaikat Jibrail. Firman Allah yang bermaksud : “ Suatu kitab yang ayat-ayatnya disusun dengan rapi serta dijelaskan secara teperinci yang diturunkan di sisi Allah Yang Maha Bijaksana lagi maha Mengetahui.” (Hud, ayat 1)

Kedua ialah al-Quran merupakan kitab yang terpelihara sepertimana jaminan yang telah diberikan oleh Allah untuk memeliharanya. Oleh demikian, kita dapati begitu ramai orang yang menghafal al-Quran dengan baik sejak kanak-kanak lagi dan Allah memudahkan mereka untuk mengingatinya. Pemeliharaan tersebut juga didapati dengan penulisan al-Quran yang rapi oleh para sahabat selepas ayat-ayat tersebut diturunkan dan dibukukan pada zaman khulafa’ al-Rasyidin.

Ketiga,al-Quran merupakan kitab mukjizat yang terbesar dikurniakan kepada nabi Muhammad yang mencabar kekuatan dan pemikiran manusia. Manusia tidak mampu untuk menandingi al-Quran sama ada dari segi bahasa, makna dan cerita-cerita yang terkandung di dalamnya. Firman Allah yang bermaksud : “ Dan jika kamu tetap ragu-ragu tentang apa yang kami wahyukan kepada hamba kami (Muhammad), maka datanglah satu surah sepertinya dan ajaklah penolong-penolong kamu selain Allah jika kamu benar-benar orang yang benar.” (al-Baqarah, ayat 23-24)

Keempat, al-Quran merupakan kitab yang mudah difahami dan jelas maksudnya. Ia bukan kitab falsafah yang mengandungi teori-teori yang memeningkan. Ahli falsafah menyebutkan bahawa falsafah itu apabila diterangkan dan tidak difahami itulah dinamakan falsafah. Al-Quran diturunkan kepada manusia untuk difahami dan sasaran adalah untuk manusia sejagat. Firman Allah yang bermaksud : “ dan sesungguhnya kami mempermudahkan al-Quran itu untuk diingati, maka adakah ada orang mahu mengambil pengajaran.” (al-Qamar, ayat 17)

Kelima, al-Quran merupakan kitab agama secara keseluruhannya yang mengandung aspek akidah, ibadah, akhlak dan perundangan. Sesiapa yang ingin memahami akidah yang betul dan suci, maka hendaklah ia menggali dari al-Quran. Al-Quran memberi dalil-dalil yang jelas tentang keesaan Allah. Firman Allah yang bermaksud : “ Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah kedua-duanya telah rosak binasa. Maka Maha Suci Allah yang mempunyai Arash daripada apa yang mereka sifatkan.” ( al-Anbiya’, ayat 22) Begitu juga al-Quran mengandungi syariat dan peraturan untuk kehidupan manusia. Syariat ini meliputi aspek individu, keluarga, masyarakat, ekonomi, politik dan hubungan antarabangsa. Di samping itu, al-Quran menegaskan pembinaan akhlak melalui penghayatan sifat sabar, gigih berusaha, tekun, bertawakkal dan reda dengan ketentuan ilahi.

Keenam, al-Quran merupakan kitab sepanjang zaman, bukan kitab untuk zaman tertentu atau untuk generasi tertentu. Ini bermakna bahawa al-Quran merupakan kitab yang kekal abadi hingga hari Qiamat. Oleh itu, tidak harus kaum muslimin mengatakan bahawa al-Quran itu sesuai untuk zaman nabi sahaja atau zaman para sahabat dan tidak sesuai lagi pada zaman moden ini.

Ketujuh, al-Quran merupakan kitab kemanusiaan dan kehidupan. Oleh sebab itu, Allah menjadikan al-Quran sebagai kitab petunjuk kepada manusia dan alam. Firman Allah yang bermaksud : “ Pada bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan al-Quran sebagai petunjuk kepada manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara hak dan batil).” (al-Baqarah, ayat 185)

Inilah tujuh perkara ciri-ciri keistimewaan al-Quran yang membezakan kitab-kitab yang lain. Al-Quran diturunkan untuk umat Islam mengimani dengan penuh keyakinan akan kebenarannya. Allah menyebutkan bahawa sifat mukmin sejati adalah mereka yang tidak sama sekali ragu tentang kandungan al-Quran. Nabi Muhammad apabila tiba bulan Ramadhan baginda akan bertadarus bersama Jibrail dan rumah yang sentiasa diterangi dengan bacaan al-Quran akan dilimpahi rahmat dan berkat. Penurunan al-Quran merupakan nikmat yang terbesar dikurniakan Allah kepada umat Islam. Oleh itu, kita harus bersyukur dengan membuktikannya melalui taat segala perintah al-Quran dan mengamalkan ajaran-ajaran yang terkandung di dalamnya dan menjadikan kita sebagai ahli al-Quran., bukan sahaja dalam bulan Ramadhan tetapi juga dalam bulan-bulan yang lain.

Memahami Tujuan-Tujuan al-Quran

Al-Quran ialah kalam Allah yang bermukjizat yang diturunkan kepada nabi s.a.w. yang ditulis di dalam mushaf yang dipindah dengan tawatur dan menjadi ibadat membacanya.
Penurunan Al-Quran mengandungi tujuan-tujuan (maqasid al-Quran) yang tertentu.

Pertama, tujuan al-Quran ialah membetulkan akidah, mensabitkan ketuhanan Allah yang Maha Esa, tugas nabi-nabi dan penyataan kewujudan hari akhirat. Al-Quran mengambarkan bahawa syirik merupakan satu perbuatan dosa yang besar dan tidak diampuni oleh Allah. Kesemua para nabi menyeru manusia kepada Allah yang Maha Esa. Firman Allah yang bermaksud : “ Dan sesunguhnya kami telah mengutus rasul pada setiap umat yang menyeru ; “sembahlah Allah saja dan menjauhi Thaghut itu.” (al-Nahl, ayat 36) Di samping itu, al-Quran menjelaskan keperluan manusia kepada nabi-nabi dan risalahnya, menerangkan tugas para nabi dan menolak dakwaan dan tanggapan yang salah mengenai nabi. Al-Quran juga menjelaskan kewujudan hari akhirat itu benar dan pasti setiap manusia akan menghadapinya.

Kedua, tujuan al-Quran ialah pengisytiharan terhadap kemuliaan manusia dan hak-haknya. Al-Quran menegaskan bahawa manusia adalah makhluk yang mulia yang dijadikan oleh Allah dengan sebaik-baik kejadian. Oleh sebab itu, al-Quran melarang sebahagian golongan pelampau yang mengharamkan perkara-perkara baik dan perhiasan seperti yang diungkapkan oleh Allah dalam surah al-Araaf, ayat 32. Al-Quran juga memperakui hak-hak asasi manusia seperti kebebasan bersuara, berfikir, beriktikad, tempat tinggal dan mencari reziki.

Ketiga, tujuan al-Quran ialah memberitahu bahawa manusia diciptakan adalah untuk beribadat kepada Allah. Allah yang menciptakan manusia, memberi reziki, mengurniakan pelbagai nikmat yang tidak dapat dihitung. Oleh itu, menjadi hak Allah untuk manusia bersyukur dan bertakwa kepadanya. Orang yang bertakwa akan mendapat keberkatan, reziki yang murah, terpelihara dari gangguan musuh, sentiasa mendapat petunjuk dari Allah dan berjaya dari azab akhirat.

Keempat, tujuan al-Quran adalah untuk menyucikan jiwa manusia (tazkiyyah al-Nafs). Al-Quran sentiasa menyeru manusia supaya membersihkan jiwanya dengan melakukan kebaikan. Beruntunglah orang yang dapat memimpin jiwanya ke arah keredhaan Allah. Secara fitrahnya, jiwa boleh terjerumus ke lembah kehinaan apabila ia tidak dididik dan jiwa boleh mencapai tahap termulia apabila ia dibersihkan. Firman Allah yang bermaksud : “ Dan jiwa serta penyempurnaan ciptaanya, maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu jalan kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorinya.” (al-Syams, ayat 7-10)

Kelima, tujuan al-Quran ialah membina keluarga yang soleh yang menjadi teras kepada kekuatan umat. Al-Quran menggalakkan umatnya supaya berkahwin kerana perkahwinan itu dapat melahirkan ketenangan, kebahagiaan dan rahmat. Al-Quran memerangi golongan yang menghalalkan homoseksual dan lesbian kerana ia melanggari fitrah manusia. Di samping itu, Islam juga memerangi golongan yang mengharamkan perkahwinan atas alasan bahawa perkahwinan adalah perbuatan keji daripada amalan syaitan. Al-Quran juga memberi kedudukan yang mulia kepada wanita dengan mengangkat martabat mereka menyamai kaum lelaki dari segi amalan dan ganjaran pahala.

Keenam, tujuan al-Quran adalah untuk membina umat yang mempunyai kemuliaan dan menjadi saksi atas umat yang lain. Umat yang mengasaskan kehidupannya berteraskan kepada akidah, syariat dan akhlak Islam sekaligus membawa rahmat kepada manusia sejagat. Firman Allah yang bermaksud : “Dan tidak kami utuskan kamu (Muhammad) kecuali untuk membawa rahmat bagi seluruh alam.” (al-Anbiya’, ayat 107)

Antara keistimewaan umat Islam ialah ia adalah umat rabbani iaitu umat yang hidup kerana mencari keredhaan Allah, beribadat kerana Allah dan menjalankan manhaj Allah di atas muka bumi ini. Di samping itu, ia juga adalah umat sederhana dan seimbang, umat yang sentiasa berdakwah ke arah kebaikan dan umat yang sukakan kesatuan dan bersatu padu. Inilah empat ciri umat Islam berbanding dengan umat yang lain. Ketujuh, al-Quran menyeru kepada aspek keinsanan yang tolong menolong antara sesama manusia. Umat Islam bukan umat yang menyendiri tanpa menghiraukan bangsa-bangsa yang lain. Oleh itu, Islam menghormati kebebasan beragama dan perbezaan pendapat.Umat Islam berperanan untuk menyeru manusia ke arah hidayah Allah, keimanan, kemakmuran dan kebahagiaan yang hakiki. Dengan sebab demikian, Allah memuji umat ini kerana mereka menjalankan amar makruf wan nahi annil mungkar. Inilah tujuh perkara antara yang digariskan oleh para ulamak sebagai tujuan al-Quran diturunkan kepada manusia.

Hikmah Ayat Ilmiah Al-Quran

Ada sekian kebenaran ilmiah yang dipaparkan oleh Al-Quran, tetapi tujuan pemaparan ayat-ayat tersebut adalah untuk menunjukkan kebesaran Tuhan dan ke-Esa-an-Nya, serta mendorong manusia seluruhnya untuk mengadakan observasi dan penelitian demi lebih menguatkan iman dan kepercayaan kepada-Nya. Mengenai hal ini, Mahmud Syaltut mengatakan dalam tafsirnya: "Sesungguhnya Tuhan tidak menurunkan Al-Quran untuk menjadi satu kitab yang menerangkan kepada manusia mengenai teori-teori ilmiah, problem-problem seni serta aneka warna pengetahuan."16

Didalam asbab al-nuzul diterangkan bahwa pada suatu hari datang seseorang kepada Rasul dan bertanya: "Mengapakah bulan kelihatan kecil bagaikan benang, kemudian membesar sampai menjadi sempurna pumama?" Lalu, Rasulullah saw., mengembalikan, jawaban pertanyaan tersebut kepada Allah SWT yang berfirman: Mereka bertanya kepadamu perihal bulan. Katakanlah bulan itu untuk menentukan waktu bagi manusia dan mengerjakan haji (QS 2:189). Jawaban Al-Quran bukan jawaban ilmiah, tetapi jawabannya sesuai dengan tujuan-tujuan pokoknya.

Ada juga yang bertanya mengenai "ruh", lalu Al-Quran menjawab: Mereka bertanya kepadamu tentang ruh. Katakan: "Ruh adalah urusan Tuhanku, kamu sekalian hanya diberi sedikit ilmu pengetahuan." (QS 17:85).

Al-Quran tidak menerangkan hakikat ruh, karena tujuan pokok Al-Quran bukan menerangkan persoalan-persoalan ilmiah, tetapi tujuannya adalah memberikan petunjuk kepada manusia demi kebahagiaan hidupnya di dunia dan di akhirat kelak. Syaikh Mahmud Syaltut setelah membawakan kedua ayat tersebut, lalu menulis. "Tidakkah terdapat dalam hal ini (kedua ayat tersebut) bukti nyata yang menerangkan bahwa Al-Quran bukan satu kitab yang dikehendaki Allah untuk menerangkan haqaiq al-kawn (kebenaran-kebenaran ilmiah dalam alam semesta), tetapi ia adalah kitab petunjuk, ishlah dan tasyri'."17

Dari sini jelas pula bahwa yang dimaksud oleh ayat ma farrathna fi al-kitab min syay' (QS 6:38) dan ayat: wa nazzalna 'alayka al-kitab tibyanan likulli syay' QS 16:89) adalah bahwa Al-Quran tidak meninggalkan sedikit pun dan atau lengah dalam memberikan keterangan mengenai segala sesuatu yang berhubungan dengan tujuan-tujuan pokok Al-Quran, yaitu masalah-masalah akidah, syari'ah dan akhlak, bukan sebagai apa yang dimengerti oleh sebagian ulama bahwa ia mencakup segala macam ilmu pengetahuan.

payan nameh

Konsep dakwah Muhsin Qiraati

Refernsi 1

Harus dibedakan antara istilah islam tablig (dakwah) dankonsep-konsep umum komunikasi,propaganda dan agitasi yagn biasa digunakan dalam literatur kontemporer. Kat ‘communication’ berasal dari bahasa latin communico yang berarti berbagi (share0, dan pada esensinya berarti proses sosial yangmerujuk pada perilaku memberi, menyampaikan, atau bertukar gagasan, pengetahuan atau informasi

Prinsip yang menjdi pedoman batas-batas tablig adalah doktrin amr bil maruf wa nahy al-munkar atau anjurankepada yang benar dan pencegahan terhadap yagn salah. Implisit dan eksplisit dalam prinsip ini adalah gagasan tentang tanggung jawab individual dankelompok dalam menyiapkan generasi penerus untuk menerima ajaran-ajaran islam dan mengambil manfaat darinya.

Kaum muslimim memiliki tanggung jawab untuk saling membimbing dan setiap generasi memilikitanggung jawab untuk membimbing generasi selanjutnya

(menuju suatu teori komuniksi danetika , \hamid mawlana diterjemahkanoleh abdullah dan zainal abidin dalam jurnal al-hikmah, mare juni 1990).

Referensi

Etika komunikasi , karya Richar l . Johannesen cetak 1 1996 ,rosda karya

Richard m. Weaver dan kenneth burke dua ahli retorika kontemporer sama –sama berkayakinan bahwa hinga tingkat tertenty ,seluruh penggunaan bahasa yagn disengaja antar manusia bersifat ‘ sermonik’, mereka berpendapat, gagasan yag mengatkaan bahwa bahsa dapat digunakn dengan cara yagn sepenuh netweral tidak dapta dipertahankan lagi,

Mereka berargumenbawha penggunan bahwa (kata-kata yagn kita pili) dengn sendirinya mengekpresikan pilihan,sikap,kecenderungan,disposisi,dan evaluasi sang komunikator – dengan demikian menyalurkan persepsi pengirimmaupun penerima pesan. Kita tidak mengucapkan kata-kata tanpa sekaligus memberi impuls pada oragn lain untuk memandang dunia, atau sebagian ekcil daripanya dengan cara kita

Konsep dakwah Mohsen Qiraati

Ada yang membedakan dan membuaat unik dari kuliah-kuliah MQ dan itu juga menjadi kunci keberhasilannya dalam menjelaskan aspek-aspek ajaran islam yang begitu rumit menajdi sederhana, tajam dan menggigit. Salah satu keunikan dan keistimewaan dibandingkan dengan mubalig lain adalah kemampuan retorika bahasa, serta rujukan kepada al-quran yang selalu mencerahkan dan hampir menguasai setiap menit-menit dari kuliahnya. Selian dibantu oleh latar belakang kepakarannya dalam bidang komunikasi dakwah, kepakaran dalam ilmu-ilmu keislaman dan kemampuan mendalami dan memahami serta bersikap empati terhadap audiencenya dan juga body-language serta tamtsil-tamtsil dan analagi, asosiasi di lain pihak dibumbui dengan anekdot-anekdot cerdas dan cerita-cerita yang menggelitik kesadaran dan kedewasaan yang maksimal.

Penulis melihat bahwa sebagian besar dakwah dan kuliah-kuliah mubalignya yang sangat cocok untuk setiap kalangan itu tidak lepas dari rujukan-rujukan ayat-ayat al-quran. Tentu saja setiap mubalig selalu merasa wajib memamerkan kemampuan mereka dalam menginterpretasi dan memahami kandungan ayat-ayat al-quran tapi tidak semua memiliki kemampuan untuk mengkontekstualiskan ayat-ayat al-quran dengan kehidupan sehari-hari atau konteks kekinian

Argumentasi?

Konsep

Hidupi umat dengan al-quran,

Fahami al-quran secara maksimal,

Gali perspektif al-quran

MQ percaya bahwa kata al-hikmah bukan ciptaan filsof ,kata ini terdapat dalam alquran dan al-hadits, Didalam al-quran kata ini disebut 20 kali. Alhikamh sering dirangkaikan dengan al-kirab sebagai pengetahuan yang dibawa oleh para nabi (misalnya QS 2:129, 151, 231- 3:48, 81, 164), digabungkan dengan kekuasaan sebagia kualifikasi pemimpin (QS 2:251- 38:20). Atau disebutkan ketika allah menjelaskan hukum-hukum-Nya dan prinsip-prinsipnormatif yagn mengatur kehidupan manusia (misalnya QS 2:269- 12:39, - 31:12), karena itu para mufasir tidak sepakar mengartikan hikmah

Bahkan menurut ibnu abbas meriwayatkan bawha makna al-hikmah :akl-quran,kenabian dan pemahamanterhadap al-quran, Menurut abu darda al-hikmah adlaah pembacaan al-quran dan pemikiran tentang al-quran, mujtahid ada 4 makna ; al-quran, fikih, kebenaranpembicraan,

Jadi kata-kata hikmah selalu merujuk kepada al-quran,pemahamanal-quran atau pembacaan al-quran dan itu juga pengetahuan para nabi. Bukankah ulama juga adalah pewaris para nabi yang harus menyampaikan misi para nabi ke tengah-tengah umatnya ?

Al-Quran adalah way of life seorang muslim

Tidakdiragukanlagi \mq telah menjjiwa sepenuhnya terhadap konsep-konsep al-quran secara garis besar, Ia memandang bawha al-Quran memiliki seglanya sehingag setiaporagn sudah sepatutnya menadjikan sebagai agenda dalam segal abidang kehidupannya

Mq percaya bahwa didalamal-quran tidak ada ayat yang sia-sia dan tidak penting karena itu ia mengatkaan mengapa al-Quran kadang-kadang dijadikansumpah seperti dalam surah Yasin

Demi al-Quran yang penuh hikmah. Sungguh,engkau (muhammad) adalah salah seorang dari rasul-rasul .(Yang berada) di atas jalan yang lurus (QS Yasin :1-4)

Menureut MQ AL-qurna itu turun dari Zat yang Mahaperka dan Mahapenyayang. Mereka yang berpegang dengan al-Quran akan mendapakan kemuliaan dan kekuatan

Karena itu turunya al-Quran adalah tanda di

Turun al-Quran adalah tanda cinta dan kasih sayang allah swt kepada manusia selain tanda bukti kekuasaan-Nya. I amenurunakn maha karya yang tidak ada siapapun dapat membuatnya.

Dalam konsep tarbiyah islam dan dalam teologi islam tuhan tidak hanya dipandang sebaiga khaliq (the creator) yang membiarkandiri makhlukanya setelah diciptakanya. Kata rabb karna rabb adalag juga seorang pendidik, \allah adalah seorang pendidik terbaik karena itu nabi mengatakan adabani rabbi fa ahsana ta’dibi,tuhan telah mendidikku dengan pendidikan yang terbaik. Dalam hal ini kita bisa melihat jelas bagaimaan kasih sayang dan pendidikan allah yang dengan cara sangat luar biasa dan mengagumkan. Tuhan mengirikman rasul-rasul, mengirimkan kitab-kitab, memberikan potensi akalmhatidan juga menanakan di dalamdiri manusia karakter-karakter takwiniyah yang menunjukan bukti lutfnya juga bagian dari kasih sayang Alla h, dan salah satu tanda kasih sayangAllah adalaah kitab suci Al-Quran .

Al-Quran membangunkan danmengingatkan hal-hal yang terlupakan dan membangun kesadaran manusia

Al-Quran memiliki bahasa dan logika serta perspektif yang tepat untuk dakwah

Dalam pengalaman sehari-hari seorang dai dituntuk tidak saja utnuk memiliki kefasihan dalam melafalkan ayat-ayat al-Quran dengan tartil tapi lebih dari itu dan ini yag kurang disadari oleh sebagian besar mubalig islam , ayat-ayat ini hanya menajdi pemanis kata-kata dan tidak dijadikan sebagai pe diolah untuk membuka perspektif lain atau dalam istilah muthaati logika al-Quran,

Cristopher lyle Johstone mengklaim bahwa manusia adalah secara esensial ,tidak bergantung pada konteksnya dan dalam aspek komunikasi manusia itu cenderung dilihat sebagai makhluk yangberkonsentrasi pada satu aspek sifat manusia (misalnya akal,simbolisme,kapasitas untuk dibujuk, dll) dengan mengorbankan aspek-aspek lain yang sama pentingnya (misalnya imajinasi,kemampuan humor, keingin tahuan dll)

Ia selalu menggali makna-makna yang tersembunyi dan mungkin bagi orang lain sulit untuk menemukannya. Ayat-ayat al-quran ternyata memiliki point-point penting yang tidak kalah pentitnya dengan penjelasan-penjelasan biasa. Kemmapuan dasar dan efektif itu serta daya imajinasi seorang alim yang selalu bergelut dengan ayat-ayat al-quran selalu turut mewarnai tutur kuliah-kulaih tafsirnya

Logika, reflektif dan bahasa al-quran

Selain harus memiliki penguasaan yang memadai tentang disiplin ilmu-ilmu al-quran, termasuk tafsir, takwil, hadis, asbabun nuzul, dsb MQ percaya bahwa bahasa-bahasa al-quran sebenarnya sangat jelas dan mengandung pesan-pesan yang universal serta fleksibel, \ini sesuai dengan penjelasan Quraisy shihab seorang pakar al-qura bahwa kalau kita al-quran itu ibarat mutiara yang setiap sudutnya memancarkan keindahan yang berwarna-warni setiap ayatnya mengandung makna-makna yang indah dan jika kitalihat lagi kita akan menemukan makna-makna baru.

Kecermatan

Retorika etis penuh perhatian terhadap data lewat penggunan bukti, pertimbangan yagn akurat,lengkap dan relevan dan lewat pengujian yag memadai

Retorika etis bersifat reflektif dalam memasukan kecermatan seseorang terhadap bukti alasan danmotif sendiri,

Lobacqz yakin,sesungguhnya,ketika kitabertindak,kita bukan hanya melakuakn sesuatu,kita juga membentk karakter kita sendiri. Pilihan-pilihan atas apa yagn akan kita lakukan juga merupakan pilihamn tentang akan apa kita nanti

Sebetulnya al-quran sendiri tidak kekurangan dan bukan sumber yang kering atau sebuah sumber dan perspektif yagn sangat kaya, al-quran di mata para arif adalah pena tuhan yang semakin luas dan kaya dengan makna-makan simbolis dan makna-makna batiniyahnya, Sehingga al-quran bisa ditafsikand dengan tafsiran dari berbagai dimensi dan tingkatan mana. Kaum sufi menemukan al0quran sebagai sebuak khazanah keilmuan yang sanga luar biasa. Ini sendiri diisyaratkan oleh Ali bin Abi Thalib.

Teteapi tentju itu unutk kalangan elit dari sebagian kaum muslmin dalam hal ini MQ percaya bahwa al-quran selain tentunya tafsiran-tafsiran manusia-manusia maksum dari rasululah hingga imam-imam yang dua belas akan semakin melengkapi kekayaan dair ilmu-ilmu keisalaman

MQ meyakiani itudengan mendemonstrasikan kepiawiannya dalam membedah dari ayat-ayat yang sederhana sehiga terkuak berbagai makna yang brilian danmencerahkan ., bukankah setiap kata itu akan membukia dunia lain?